September 30th, 2014
G30S.
Banyak kontroversi sih mengenai siapa dalang dari peristiwa ini. Ayo coba kita kaji lebih jauh yuk :)
Uh, I’m not the type of person who always feeling so engulfed with thoughts that aren’t even mine.
Di mulai dari sebuah garis singgung—seputar pertanyaan yang dipikir ‘terlalu dangkal dan mainstream’, cara pandang subjektif-objektif tiap individu, kebiasaan ‘too self-centered’ seseorang, hingga diakhiri oleh untaian kata-kata magis yang ‘terselip’ doktrinan bergaya retorika. Ya, saya rasa cukup untuk hari ini.
September 26th, 2014

#HeForShe

Duh, well—actually I’m not a ‘die-hard’ feminist, but her speech is horribly awesome. She’s one of a zillion mankind who inspired people to an initiative for global gender equality and underlined the world’s need for feminism a.k.a #HeForShe campaign. Well, I couldn’t say much, just watch that video above.

Any questions for flawless beauty? Yessh, she is! :)

Get Well Soon Teh Syifa~

Today, I’m officially missing her so much. Kangen suara khasnya Teh Syifa, kangen kajian ‘Glee dan Ariana Grande’ bareng Teh Syifa, kangen ngobrolin ‘random things’ bareng Teh Syifa, kangen becandaan bareng, curhat bareng, dan everything that I’ll do with her.

Oh myyyy, please my baby besties just get well very soon. We’re really sorry to heard about that accident, we misses ya Teh Syifa! :”)

image

Ketika tau oprec-nya keburu ditutup itu rasanya seketika asdfghjkl banget. Gara-gara hp mati juga sih. Okefine ikut tahun depan aja deh :)
August 29th, 2014

Tentang Ospek Tahun Lalu~

Hai tumblrrrr!

Berhubung lagi anget-angetnya tentang hal berbau ospek dan masa-masa kaderisasi mahasiswa baru. Postingan gue kali ini juga ingin bercerita sedikit tentang ‘ospek experience’ gue tahun lalu.

Sebelumnya ini cuma cerita tentang ‘a few’ masa-masa ospek gue yang empat hari itu. Ospek-ospek yang lain mungkin tidak akan diceritakan yaaaa, soalnya tumblr gue bakalan terlalu asik nih kalo ospek yang lain diceritakan *sok iyeeee banget ya maafin hahaha :D* Jadi ya, tentang ospek yang lain secret aja ya =))

Jadi first of all, hal ini tentu saja dimulai ketika gue buka pengumuman hasil sbmptn tahun lalu. Alhamdulillah walaupun gak keterima di pilihan yang pertama—tapi, gue keterima di jurusan Pendidikan Sejarah yeeeee Alhamdulillah banget :)

Udah gitu lalu pokoknya ribet moment karena harus ngurusin ini-itu buat registrasi PMB. Lalu tanggal 31 Juli tahun lalu gue registrasi dan dimulailah ‘Ospek’s things’! Dimulai dari nyari temen buat bikin pkm *btw temen gue yang lain udah dapet kelompok, jadilah gue nyari temen pkm dengan bantuan Dida—Makasih lho Dida ;;)* Lalu setelah itu menyiapkan hal lain untuk keperluan ospek dsbdsbdsb. dan akhirnya bereeeees ye! Hingga kemudian hari itu pun dimulai….

Pagi itu gue bangun cukup pagi, jam 4-an kayaknya sih. Lalu otw kampus jam 4.30 karena udah harus banget nyampe kampus jam 5. Terus yagitudeh, jam 5 udah dibarisin unyu-unyu pake baju item-putih dan ransel yang dipenuhi perlengkapan serta peralatan ospek. Setelah itu kita pindah ke sektor 3 yang wilayahnya ada di FPOK. Lalu melangkah ke sana dengan mengumandangkan bersama yel-yel yang gak kalah unyu :3

Sebenernya sebelum gue menghadapi masa ospek pada hari H-nya, gue agak sedikit ‘insecure’. Karena setelah ngeliat pembagian kelompok secara online, ternyata gak ada anak sejarah yang satu kelompok sama gue alias gue anak sejarah sendirian di kelompok. Terus pas diliat juga temen-temen gue yang juga masuk UPI dan satu sektor juga gak ada satupun yang sekelompok sama gue. Bukannya gimana sih, takutnya susah aja gitu ya nyari ‘partner in crime’ melewati lelahnya masa ospek *lebay hahaha. Nah setelah nyampe FPOK, kita pun anak sejarah saling terpisah dan disuruh gabung bersama kelompok yang telah dibagi tersebut. Dan dikarenakan jurusan gue adalah salah satu jurusan yang nyampe ke FPOK paling telat—jadilah gue yang datengnya juga paling telat di kelompok.

Lalu gue gabung paling belakang banget terus duduk pake tiker yang dibikin dari karton itu, lalu merasa nelangsa sendiri haha *okesip lebay*. Gak berapa lama gue kenalan sama anak geografi namanya Renata dan dia dari Medan *ya ampun jauh amat ya* terus gue juga kenalan sama anak geo lagi namanya Nunung. Terus mereka nanya, “Kamu jurusan apa?” gue jawab, “Jurusan Sejarah :3” mereka bilang “Tauga dari tadi kita ketemu terus anak sejarah, ya ampun anak sejarah banyak banget ya” dan setelah ngobrol-ngobrol cukup banyak dan kenalan sama seluruh anggota kelompok serta teteh pemandu tapi pada akhirnya mereka berdualah partner in crime gue selama ospek :”“)))

Setelah itu *kalo gak salah* disuruhlah kita baris unyu-unyu lagi untuk otw masuk gymnas. Setelah masuk gymnas dimulailah sambutan-sambutan dan tuker-tukeran buku perkenalan sama sesama maru lainnya. Setelah itu, ternyata disuruh geser-geser kursi duduk gitu dan gak sadar gue udah kepisah aja sama Renata dan Nunung. Nyari anak Sejarah entah pada kemana. Jadi gue nelangsa part 2 deh haha gataunya ada anak satu sektor yang sama kepisah kayak gue. Lalu kita kenalan deh, namanya Fenny anak Pendidikan Kimia dan dia dari Banten. Ya ampun ngobrol sama dia udah kayak ‘long-time bestfriend banget’ padahal baru kenal semenit yang lalu. Saking asiknya ngobrol, kita sampe dipelototin teteh tatib *aduh asa sok dosa inget ini teh haha*

Udah gitu, gue sama Fenny kepisah dan akhirnya bareng sama Renata dan Nunung lagi. Selebihnya setelah tu, ospeknya hari pertama selesai.

Lalu di ospek di hari kedua, gak jauh beda sih. Dibarisin subuh-subuh banget dan dipindahin ke sektor tiga lalu ketemu Renata dan Nunung lagi lalu ke gymnas lagi terus kuliah umum lagi dan yaaa gitugitu deh. Akhirnya di tengah kebosanan, bukannya dengerin ceramah kita malah ngobrolin Selena Gomez dan kajian tentang artis-artis mancanegara lalu bluetooth-an lagu-lagu dan lalu curcol dan lalu wassalam! *jangan diikuti ya, aku juga suka merasa dosa inget ini teh haha :D* Setelah itu kita terpisah lagi ketika ISOMA. Dan gue kenalan sama anak teknik arsi namanya Ria. Dia baik banget ya ampun, dari ngomongin jenis tekstur kertas sampe ngomongin toko-toko di Cibadak udah paling nyambung bangeeet. Lalu setelah ISOMA dan kembali ke gymnas, kita kepisah deh.

Sesampainya di gymnas gue gak nemu Renata maupun Nunung. Okesip gue kepisah lagi :( Gue nyari anak Sejarah lagi, mereka entah ada dimana. Gue pada akhirnya duduk random dan ngerasa ‘nelongso’ part 3. Gue lalu kenalan sama anak Kimia namanya Salma. Dia dari Bandung dan alumni SMA 2. Tau kaaan dari dulu gue ingin masuk sma 2 dan taunya dia itu adalah temennya temen gue jadi yaaa jadi nyambung aja :3 Terus ngomongin gitu gitu gitu dan yaudah fix nyambung banget deh. Terus kenalan juga sama anak arsi namanya Din *kalo gak salah sih* yang selama si gymnas dia ngegambar gitu dan gambarnya bagus banget dan lalu  terus gue kenalan sama banyak banget. Lalu pada akhirnya gue pulang sama Renata yang juga naek angkot Caheum-Ledeng.

Lalu ospek hari ketiga, kalo gak salah hari ini lebih banyak dihabiskan di fakultas dan masuk kelas pertama dan pertama kali ketemu Prof. Dadang :)))) Asik banget deh pokoknyaaa!!! Lalu pada akhirnya kalo gak salah ke gymnas lagi dan kalo gak salah gue pulang bareng Salma yang juga naik angkot Caheum-Ledeng.

Lalu setelah itu hari ospek terakhir yeeee, dulu disuruh bawa balon gitu dan bawa peralatan dan perlengkapan buat bikin ‘sesuatu’ untuk memecahkan rekor MURI. Terus hari itu adalah hari dikumpulkannya pkm. Pokoknya hari terakhir itu udah kayak hari pengumpulan segala tugas dari segala jenis tugas haha. Di hari terakhir juga ada pengenalan ukm kampus dan mostly diem di gymnas. Lalu gue abisin masa-masa partner in crime gue sama Nunung dan Renata. Walaupun sempat kepisah lagi dengan mereka *yeaaa nelongso lagi dah* haha tapi pada hari terakhir ini pulalah gue akhirnya bareng-bareng partner in crime-nya bareng anak Sejarah! Yeee akhirnya nemu juga yang satu jurusan, gue bareng si bre dan teh uci =)) Lalu kita menghabiskan akhir ospek bersama :”“”)))) Lalu setelah itu selesailah masa ospek selama empat hari! Yeeeeee!

Udah gitu aja sih, sebenarnya ini gak terlalu nyeritain ospek yang ospeknya *yaiyalah mana mungkin gue ceritain banget* hahaha ini mah ceritanya Halfi’s diaspora ketika ospek karena terpisah dari banyak koloni *naooooon atulah*

Untuk ospek-ospek beirkutnya mah yagitu rame banget pokoknya dan sangat menikmati prosesnya :) Mungkin dulu yang gak pernah kepikiran adalah ketika tugas disuruh buat nulis surat <3 dan karena bingung mau nulis ke siapa jadi gue nulisnya iseng-iseng aja sebenernya sih haha eh taunya dari iseng-iseng itu malah yaaaa…. *makanya jangan suka iseng-iseng ya hahaha

Udah gitu aja ya,intinya mah di setiap ke-nelongso-an kita, pasti selalu ada ‘bright side’-nya. Dan untuk adek-adek semangat menepuh hidup baru di dunia perkuliahan dan semangat menjalani masa kaderisasi yaaa :)))

 Makasih. Sekian. Byeeee!

wantering-blog:

Bonjour, Paris. Love, @Wantering.

PARISSSS!

wantering-blog:

Bonjour, Paris. Love, @Wantering.
Wantering Tumblr

PARISSSS!

(via wantering-leather)

Efek Curiosity~

Jadi ceritanya hari ini gue baru isi modem dan iseng-iseng melakukan aktivitas ‘curiosity’ alias ngepoin hahahaha *apa banget*

Dan coba tebak????

ONDEMANDE! Am I really similiar with her or just have a ‘similiar thought’ in time? Bukannya gimana ya, but hell yeah—it really freaks me out!!!

Ngerasa aneh gak sih, ketika postingan tumbr lo yang kemaren-kemaren bener-bener ‘similiar’  sama postingan seseorang yang lo pikir “Maaaan, she’s kinda cool.” Dan dia bener-bener seseorang yang ‘some kind of’ lo idolakan banget gitu yaaaa

Gatau deh, gue aja jadi berasa aneh sendiri sumpah hahahaha

Mudah-mudahan aja deh ya, walaupun aku belum bisa seperti dia. Namun bisa mengikuti jejaknya. Aamiin :)

Dadah tumblrrrr!

August 21st, 2014

Adakalanya~

Adakalanya kamu termenung di tengah kesendirianmu. Memikirkan berbagai hal—yang entah penting atau tidak.

Adakalanya menyesali sekaligus mensyukuri apapun yang telah kamu lalui selama ini.


Adakalanya kamu melewatkan sesuatu hal bersamaan menghabiskan waktu terhadap sesuatu hal.


Adakalanya kamu harus benar-benar bijak mengambil keputusan atas apa yang kamu ingin pertahankan dan apa ingin kamu dapatkan.


Adakalanya kamu harus meneruskan hidupmu dengan lebih bijak mengatur waktumu.

Dan, hai pemanis rasa! Adakalanya aku harus bisa melewatkanmu sebisa mungkin aku pergi bersama rasa bosan yang selalu bertaruh dengan harapan.

Adakalanya, kan? Ingat, aku juga manusia.